Manusia dan Penderitaan

Ide penderitaan dalam Islam didasarkan pada gagasan fundamental dari ketidaksempurnaan hidup manusia. “Sesungguhnya, kami telah menciptakan manusia dalam kehidupan rasa sakit, kerja keras dan percobaan (Quran 90:4).” Manusia ada di bumi ini sehingga iman mereka pada Tuhan diuji.Tes tentu membutuhkan bencana dan kemalangan.

“Dan yang paling pasti kita harus mencoba Anda dengan cara ketakutan, kelaparan, dan kehilangan barang-barang duniawi, hidup atau buah tenaga kerja. Tetapi memberikan kepada tiding senang orang-orang yang sabar dalam kesulitan, yang ketika bencana menimpa mereka, berkata, “Sesungguhnya kepada Allah kita milik dan sesungguhnya kepada-Nya kami akan kembali ‘(2:155-156).”

“Apakah manusia itu mengira bahwa pada mereka hanya mengatakan,” Kami telah mencapai iman ‘, mereka akan dibiarkan sendiri dan tidak akan diuji? Memang kita tidak mencobai mereka yang hidup sebelum mereka dan demikian juga harus dites mereka yang sekarang hidup dan paling pasti akan Allah menandai orang-orang yang membuktikan diri benar dan yang paling pasti akan Dia menandai orang-orang yang imannya adalah kebohongan (29:1 – 2).

Pernyataan Muslim kredo mensyaratkan bahwa orang percaya harus memiliki iman di dalam “Taqdeer” (takdir), bersama dengan kepercayaan pada Tuhan, nabi-nabi-Nya, malaikat, kitab suci ilahi, dan kehidupan setelah kematian.. Kata “Taqdeer” berasal dari atribut Tuhan Qadir, yang menunjukkan kekuasaan mutlak-Nya atas ciptaan.. Menurut Islam, Tuhan “Allah” tidak dapat dipahami dalam dirinya dan esensi karena ‘tidak ada yang seperti dia’ (42:1).. Dia tidak hanya satu item di antara banyak item dunia. Pikiran manusia dapat menyelidiki sifat dari dunia diciptakan, tetapi tidak dapat menyelidiki misteri Allah.

Namun, Allah tentu dapat dipahami dalam terang atribut nya “Sifat.” Atribut-Nya menyatakan bahwa menghadapi “wajh” tentang dia di mana ia memperhatikan dunia ini. Atribut istirahat Allah dengan dia di fashion mutlak tetapi mereka juga samar-samar tercermin dalam kosmos. Misalnya, Allah memiliki pengetahuan, kekuasaan, kasih sayang, kehidupan, cahaya, dll Manusia juga mengambil bagian dalam sifat-sifat ini pada skalakecil. pengetahuan Allah adalah mutlak. pengetahuan manusia adalah kebodohan relatif. kehidupan Allah adalah kekal sedang dan kehidupan manusia adalah sesaat dipinjam dari alam eksistensi mutlak.

Tidak ada yang tak terbatas kas tidak dengan kami. Tapi kami kirimkan ke bawah hanya dengan mengukur dikenal keluar (15:21). “

Ini adalah pemahaman tentang realitas yang menciptakan kebutuhan yang jahat “sharr” dalam kehidupan manusia. Kejahatan memikirkan dalam arti moral dan etika, tetapi tidak dinilai oleh apa yang orang memandang buruk bagi diri mereka sendiri. Pernyataan iman mengingatkan yang baik dan buruk keduanya diukur oleh Allah. Dalam beberapa situasi, apa yang orang yang menganggap baik mungkin tidak baik sama sekali.

“Adapun orang-orang yang pelit dengan kekayaan Allah telah memberi mereka, biarkan mereka tidak berpikir itu baik bagi mereka;. Tidak, itu adalah jahat bagi mereka (3:180)”

Baik adalah apa yang seseorang anggap buruk itu buruk. Kematian mungkin buruk untuk keluarga berduka, tapi tidak ada yang dapat menyangkal pentingnya hal itu untuk kebaikan dunia.

Ini adalah sifat fana dari kehidupan yang membuat ujian dan cobaan kemungkinan, dan pada kenyataannya prasyarat, bagi manusia untuk mengetahui sifat mereka sendiri, sehingga mereka tidak harus dapat ditangkap dengan heran ketika Allah menunjukkan sifat asli mereka pada hari kiamat. Orang yang memiliki iman di Taqdeer mengakui bahwa Allah mengetahui apa yang Ia lakukan bahkan ketika mereka gagal untuk memahami kebijaksanaan-Nya. Sebuah respon yang tepat terhadap nikmat Allah adalah syukur “shukr,” dan respon yang tepat terhadap penderitaan dan penderitaan adalah kesabaran Orang yang sombong dalam kemudahan dan putus asa dalam kesulitan tidak mengerti Tuhan “sabar.”, Sebagai Tuhan seharusnya dipahami.

“Kami membaginya dalam bumi berbangsa-bangsa, beberapa dari mereka sehat, dan beberapa dari mereka dinyatakan, dan kami mencoba mereka dengan hal-hal yang indah dan jelek, yang mungkin mereka harus kembali ke satu Allah (7:168).”

Trial tidak hanya melibatkan rasa sakit dan penderitaan; manfaat dan kesenangan mungkin juga pengadilan. Beberapa orang gagal uji penderitaan, orang lain gagal pengujian berkat, dan yang lain gagal keduanya. Orang-orang gagal karena mereka tidak mengakui tempat yang nyata mereka dalam skema hal. Ketika mereka pengalaman yang baik, mereka pikir mereka pantas mendapatkannya. Ketika mereka menderita, mereka berpikir mereka diperlakukan.

“Ketika menyentuh membahayakan manusia, ia menyerukan kepada Kami. ‘ Kemudian, ketika kita memberikan berkat kepadanya, katanya, “aku diberi hanya karena pengetahuan.”” Tidak, itu adalah pengadilan, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (39:49). “

Hal ini di latar belakang ini bahwa teks suci Islam, Al Qur’an, berbicara tentang nabi suci yang menderita dalam kehidupan duniawi mereka, kadang-kadang di tangan musuh-musuh mereka dan kadang-kadang diadili oleh Allah sendiri. Muhammad adalah dihina, disalahgunakan, dan diperangi, Isa mau disalibkan, dan Ibrahim dilemparkan ke dalam api, meskipun Allah menyelamatkan dia. Luth dan Nuh memiliki masalah dengan istri mereka. nabi lainnya dibunuh oleh komunitas mereka sendiri karena pesan mereka menjadi terlalu memberatkan pada hati nurani orang yang ingin membungkam suara mereka.

Namun, salah satu cerita tentang ujian Allah dan pengadilan yang menerima perhatian dalam Quran dan juga dalam Alkitab adalah kisah Ayub “Ayoub.” Dia nabi kesabaran, sebuah par excellence model iman yang teguh dalam menghadapi penyakit yang menyakitkan dan hilangnya nyawa dan harta benda Ayub, keturunan nabi Ibrahim, adalah seorang pria, bijaksana adil, dan belajar. Ayahnya memiliki banyak harta dan ternak dan ada tidak seperti dia di tanah SuriahPada usia 30, Ayub menikah Rahma, wanita cantik keturunan dari Nabi Yusuf. Tuhan memberkati mereka dengan dua belas putra dan putri.

Iblis ingin menghasut beberapa hamba Tuhan yang paling tulus dan saleh untuk tersesat Dengan izin Allah, Iblis menempatkan Ayub untuk menguji. Pekerjaan pertama menderita kerugian harta benda, lalu anak-anaknya, dan kemudian kesehatannya. Dipukul dengan bisul dari telapak kaki ke mahkota kepalanya, hidup Ayub kesakitan dan isolasi mengucapkan. Dia dijauhi oleh orang dan menjadi beban istrinya. Tetapi Ayub bertekun dan terus-menerus memanggil rahmat Allah. “Tuhanku! Saya menderita dan Anda yang paling ramah dan paling penyayang (21:83). “

Doa Suatu hari Ayub dijawab dan seorang malaikat turun kepadanya dengan kabar baik pengampunan Allah. Sebuah pegas menyembur keluar di bawah kakinya, memulihkan kesehatan dan ketampanan Ayub. Ayub mendapat keluarga dan harta kembali, dan dia hidup kehidupan yang bahagia lama setelah itu. Ayub, sebagai hamba Allah yang benar ‘, tidak mengeluh melainkan melihat dalam penderitaan ujian dan cobaan. Penderitaan adalah edukatif. Kemalangan adalah disiplin Allah bagi mereka yang Allah kasihi. Respon yang tepat adalah kesabaran dan ketekunan. “Bagi mereka yang sabar, yang kita miliki untuk mereka pahala yang melimpah diberikan(39:10).”

Pada akhirnya, penderitaan masuk akal hanya dalam konteks Realitas secara total.. Satu tidak harus berharap kesempurnaan di dunia yang secara inheren tidak sempurna. Namun, tidak mudah bagi manusia untuk naik di atas sifat kontingen keberadaan duniawi. Dengan kehilangan iman, orang modern mungkin tidak menemukan respon Ayub terhadap penderitaan manusia dibenarkan. Kita mungkin kiri dengan garis penyair misterius tentang kesengsaraan manusia.

http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.stauros.org/notebooks/articledetail.php%3Fid%3D284&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhjnf4QdPh3gqAqrp4PRh334CBzLmg

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s